INDONESIA PEMASOK EKSPOR SARANG BURUNG WALET TERBESAR DUNIA PDF Print E-mail
Written by sekretariat   
Tuesday, 02 February 2021 12:18
JAKARTA, Kamis 21 Januari 2021. Direktur Jenderal (Dirjen) Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH), Nasrullah menyampaikan selama ini, sarang burung walet (SBW) merupakan komoditas pangan asal hewan dan mempunyai nilai gizi tinggi serta memiliki nilai ekonomi tinggi. Sehingga Sarang Burung Walet telah menjadi andalan ekspor kita sejak tahun 2015. 
 
Ia menyatakan, Indonesia sejauh ini telah mengekspor Sarang Burung Walet (SBW) ke 14 negara. Sepanjang tahun 2020, Indonesia telah mengekspor ke Hongkong, China, Singapura, Vietnam, USA, Jepang, Korsel, Taiwan, Thailand, Malaysia, Australia, Kanada, Spanyol dan Perancis dengan total volume ekspor sebanyak 1.155 ton atau senilai Rp. 28,9 triliun. Jumlah tersebut naik 2,13 % dari tahun 2019 yang hanya 1.131 ton dan bernilai Rp. 28,3 triliun. 
 
"SBW memang banyak diminati di mancanegara, dan Indonesia merupakan salah satu pemasok terbesarnya. Sehingga kami dari Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH) terus melakukan pembinaan ke para peternak Sarang Burung Walet (SBW) mulai dari teknik budidaya, kompartemen bebas penyakit Avian Influenza (AI), dan pengolahan, sehingga para pembudidaya/peternak Sarang Burung Walet bisa memenuhi standar ekspor, ujar Nasrullah, Kamis (21/1). 
 
Nasrullah mengungkapkan, volume dan nilai ekspor SBW juga sepanjang tahun 2020 selalu mengalami peningkatan setiap bulannya. Capaian tertinggi pada bulan Desember 2020 dengan volume mencapai 148.321 kg dan nilai ekspor menyentuh 75.705 USD. 
 
Ia menjelaskan, proses produksi SBW sejatinya tidak bisa dilakukan oleh semua negara. Indonesia menjadi salah satu primadona SBW. 
 
Misalnya, rumah walet yang sangat bergantung kepada alam dan lingkungan seperti potensi pakan di alam (keseimbangan ekosistem), Pengkondisian lingkungan di rumah walet harus dibuat sedemikian rupa mendekati habitat aslinya sehingga burung walet mau bersarang. 
 
Pola panen SBW oleh peternak walet juga sangat mempengaruhi keseinambungan populasi dan produksi SBW. Lalu, proses untuk memperoleh sarang burung walet dari panen sampai siap konsumsi juga membutuhkan beberapa tahapan proses. 
 
Tahapan selanjutnya merupakan pengumpulan dan penanganan sarang burung walet (gudang kering), dimana SBW harus ditangani secara higienis, seperti tahapan pencucian yang berfungsi untuk membersihkan sarang burung walet dari kotoran yang menempel terutama bulu. 
 
Pencucian yang benar juga dapat menurunkan kadar nitrit pada sarang burung walet (SBW).Keseragaman frekuensi dan lama pencucian yang tepat diperlukan untuk menurunkan kadar nitrit sesuai yang dipersyaratkan negara pengimpor tanpa menurunkan kualitas sarang yang dihasilkan. 
 
Selain itu, perlu juga pembinaan di setiap tahapan proses khususnya pada tempat produksi SBW (Rumah Walet untuk kesinambungan produksi) sampai dengan tempat pencucian dan tempat pengolahan agar memenuhi persyaratan keamanan pangan. (WK)
 

Ruang Iklan

Kurs IDR

Kurs Jual Beli
sumber: KlikBCA.com

Sentra Download ASOHI

Calculator

more...

Visitors Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday1347
mod_vvisit_counterYesterday3740
mod_vvisit_counterThis week1347
mod_vvisit_counterThis month32313
mod_vvisit_counterAll3027618